Minggu, 26 Januari 2014

CurCol: Persahabatan No! Perkawanan Yes!

Setiawan Chogah

Persahabatan No!
Perkawanan Yes!

 

Udah lama banget gue nggak ngoceh di blog ini. Bukan karena sok sibuk, tapi memang dinamika hidup yang kadang memaksa gue untuk memilih banyak diam daripada ngoceh tanpa arah. Sebenernya ada begitu banyak uneg-uneg di kepala yang pengin gue tumpahin—seperti kebiasaan yang sudah-sudah, apapun gue umbar di note Facebook dan blog pribadi gue. Namun, semakin ke sini gue semakin harus bisa menahan diri dan sadar, tidak semua hal harus gue umbar. Sakit, Bro, ketika pikiran dan perasaan pun dijajah oleh sesuatu yang namanya etika. Oh, maksud gue sesuatu yang menamakan dirinya “etika”!


Fine, gue tahu bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang bermartabat, terkenal dengan keramah-tamahannya sejak dahulu kala (Njiir, bahasa gue, Coy!), tapi... ah, sutralah. Tutup mulut! Karena gue sayang banget sama bangsa ini. ^_^

Baiklah, hari ini gue nggak akan ngoceh tentang ketidakadilan yang terpampang nyata di depan mata, tentang kemunafikan, tentang moral dan etika. Ini hanyalah sebuah curhat, sebuah cara untuk mengingat dan mengabadikan perjalanan hidup yang semoga aja nanti bisa dibaca anak-cucu gue sebagai dongeng pengantar tidur.

Cong, apa yang ada di pikiran lo ketika membaca atau mendengar kata “sahabat”? Lo ngebayangin dua orang yang berkawan akrab, saling mendukung satu sama lain dalam hal apapun? Hmmm, atau yang ada di otak lo adalah sekumpulan anak muda yang cekikikan, ketawa sesuka hati mereka di kafe, ngomongin apa saja tanpa beban. 

Sahabat... entahlah, Cong, gue sendiri sih nggak percaya kalau sahabat itu ada di kehidupan nyata. Sahabat hanya bisa ditemukan dalam cerita-cerita fiksi, di film. Mungkin lo bakal menuding gue sebagai orang yang dikecewakan oleh hidup, atau menuduh gue tidak punya sahabat. Oke, bisa jadi lo bener. Atau otak gue yang nggak pernah nyampe atau malah nggak bisa nemerima definisi sahabat itu sendiri. Hahahaha. Ah, ribet deh, Cong!

Bagi gue, bicara tentang sahabat sama saja ketika bicara mengenai keyakinan. Lo tentu nggak bisa dong memaksakan keyakinan agama lo pada seseorang, begitu juga sebaliknya. Nah, sama halnya dengan sabahat di mata gue. Tapi gue menghargai sih. Karena gue adalah orang yang anti fanatisme!

Gue lebih suka menyebut perkawanan dibanding persahabatan. Kata sahabat itu keramat banget buat gue, Cong! Yakinlah sumpah! Hahaha. Nggak mau deh, gue main-main  dengan sesuatu yang keramat. Yang ada bisa kualat, Cyiin! 

Oh iya, gue punya kawan, catet, ya! K-A-W-A-N. Namanya Bembi. Dionisius Bembi. Doi adalah salah satu kawan gue yang beda keyakinan sama gue. Gue muslim dan Bembi Katolik. Kadang gue pengin ketawa ketika ada yang nanya kenapa gue mau temenan sama Bembi. Ada tuh yang nanya kayak gitu. Tadinya sih gue diemin, paling gedeg dalam hati aja. Tapi ke sini-sini gue ngerasa punya kewajiban buat mendakwahi orang-orang berpikiran sempit seperti yang nanya “kenapa sih?”. Orang-orang yang memfatwa dirinya Tuhan, merasa paling berhak menentukan siapa masuk surga dan siapa yang jadi penghuni neraka. Tapi capek juga, Cong. Setiap kali gue jelasin bahwa di mata Tuhan, manusia itu sama. Yang ada gue malah dicerca pake ayat-ayat kitab suci. Ah, mending diem aja, daripada bom meledak di mana-mana. LOL.

Eh, hari ini genap satu tahun perkawanan gue sama Bembi. Hahaha. Giling ya, gue sampe hafal tanggal perkawanan kami. Oh tunggu dulu, Cong. Gue bisa kenal sama Bembi itu nggak dengan cara yang biasa. Banyak hal yang bakal ngingetin tanggal perkenalan kami pertama kali, semisal freepass, foto-foto, atau tulisan. Gue kenal Bembi pada 27 Januari 2013. Tanggal itu adalah hari kedua gue menjadi jurnalis, waktu itu masih di Banten Muda. Kenapa gue bisa ingat? Ya iyalah, orang freepass-nya masih gue simpen sampe sekarang. Udah kebiasaan gue sih ya suka nyimpen barang-barang yang menurut gue bersejarah dalam hidup gue. Kayak freepass yang nandain itu adalah liputan pertama gue di Banten Muda di acara Smasa (SMAN 1 Serang) Fair X. Selain freepass, gue juga masih nyimpen nomor audisi pertama gue, tiket kereta pertama gue, tiket busway pertama gue, juga tiket bioskop pertama gue. Hahaha. 

Tadinya gue mikir kalau Bembi hanya akan mampir sekilas saja dalam hidup gue. Tapi ternyata gue salah, sampai saat ini Bembi adalah salah satu saksi hidup jatuh bangunnya kehidupan gue. Perkenalan gue sama Bembi di acara Smansa Fair berlanjut ke acara ngongkrong bareng, berbagi info liputan, bahkan berburu info casting. Hahaha. Ya, waktu itu kami sama-sama jurnalis dari dua media berbeda. Bembi dari Radar Banten dan gue dari Banten Muda. Kebetulan juga kami sama-sama berambisi pengin jadi artes. Prepet prepet prepet....

Emang sih, ketika di BM gue nggak dituntut buat  nyetor berita kayak di media-media komersial. Toh, posisi Banten Muda hanyalah sebuah komunitas yang memberi wadah bagi anak muda banten buat berkreativitas. Makanya gue hanya ngeliput acara-acara positif tentang anak muda. Tapi Bembi sering ngajakin gue liputan bareng, ke mana Bembi pergi, ke sana gue ikut nebeng. Kadang nemenin doi liputan berita kriminal, liputan demo, liatin mahasiswa bakar ban dan blokir jalan. Hahaha. Seru!

Saking akrabnya, gue sampe sering numpang tidur di rumah Bembi. Nyokap Bembi pun udah hafal banget sama muka dan kelakuan gue. Bahkan Ibet, adiknya Bembi udah kayak adik gue sendiri, lah gue tiap ke rumahnya dikasih makan terus sama nyokap. Hahaha.
Begitupun Bembi, doi suka mampir ke basecamp Banten Muda (Waktu itu gue masih tinggal di sana). Kita ngobrol sampe malam, kadang dengan anak-anak dari media lain juga. Ya kayak lo sama temen-temen lo aja.

Bembi ngenalin gue ke temen-temennya, gue juga kenalin Bembi ke temen-temen gue. Akhirnya kita kalo ngumpul pasti rame. Lebih-lebih kalo udah ngumpul di lantai 5 Graha Pena Radar Banten bareng anak-anak X-presi, beuh, sampe lupa waktu, Cong!

Yang paling gue kenang dari perkawanan gue sama Bembi adalah waktu kita ikutan casting film Ki Wasyid garapan Kremov Pictures. Saat di basecamp Banten Muda, gue maksa Bembi buat daftar casting, tadinya doi males-malesan gitu, tapi akhirnya nyerah juga waktu gue sodorin form pendaftaran punya gue buat dia ganti pake data-datanya dia.

Sebenernya Bembi lebih berpengalaman di dunia beginian, orang dia pernah ikutan pemilihan duta pariwisata Banten (Kang Nong), pernah jadi model, ikutan komunitas film juga, dan lebih-lebih kuliahnya juga di bidang itu. Akhirnya kita casting bareng dan yang bikin gue ngakak itu adalah kita sama-sama lolos. Gue dapet peran utama dewasa dan Bembi ketiban peran utama remaja (Anjriit, muka gue udah tua banget gitu? Hahaha).
Udah liputan bareng, terlibat dalam produksi film indie sama-sama juga, otomatis membuat gue dan Bembi makin akrab. Tapi justru dari kearaban yang terlalu dekat itulah api bermusuhan akan menyala. Gue sama Bembi pernah berantem. Nggak tegur sapa beberapa bulan. Ediaaan! Intinya sih perbedaan pandangan tentang prinsip hidup aja (Catet! Ini nggak ada hubungannya sama agama!). Gue ngediemin Bembi, Bembi juga ngediemin gue. Kalo diinget-inget, kadang gue ngakak sendiri. Tapi, yang namanya manusia, baik Bembi maupun gue jadi pada mikir kali ya, di dunia ini memang nggak ada yang bisa kita paksain sesuka hati kita. Apalagi soal pandangan hidup, pendapat tentang suatu hal, selera, terlebih soal keyakinan.

Dari perkawanan gue dengan Bembi, gue jadi belajar satu hal; bahwa yang terpenting dalam sebuah relasi itu adalah komunikasi dan mau mengerti. Udah, itu aja. Kalau aja waktu itu gue nggak maksain diri buat negor Bembi, pasti sampai hari ini kita nggak bakal tegur sapa lagi. Kalau aja sampai hari ini gue nggak bisa terima style-nya Bembi, atau Bembi nggak bisa ngertiin style-nya gue, mungkin kita nggak akan nongkrong bareng lagi.  
Hari ini, 27 Januari 2014, di satu tahun perkawanan gue sama Bembi, gue pengin ada yang bisa gue ceritain sama anak-anak gue kelak tentang pentingnya “mengerti” dalam sebuah perkawanan, siapa tau aja kan gue lupa kalo nggak pernah gue ungkapin di sini. Makanya tadi gue sengaja nge-BBM Bembi buat ngumpul. Untungnya doi mau dan ngajak pas kita bongkar lagi cerita-cerita konyol selama satu tahun terakhir—yang pada akhirnya kita sama-sama ember, ngebeberin hal-hal yang nggak kita suka. Beneran deh, Men, jujur itu penting banget. Emang sih, kalau kejujuran itu adalah tentang ketidaksukaan orang tentang sifat jelek kita, rasanya nyelekit banget. Tapi kalo temen kita juga nggak pernah ngungkapin hal itu, selamanya kita akan jadi orang yang nggak disukai orang, kan? Mau kita dicap sebagai orang yang nyebelin? Ujung-ujug udah delcon aja, tiba-tiba main blokir di sosmed, trus bikin status no mention, duh, perang nggak akan ada ujungnya, Men. Perang di Timur Tengah aja nggak damai-damai, jangan ditambahin ribet. Mending saling terbuka aja, deh. Perkawanan Insya Allah awet sampai tua. Ya gue sih dulu sering becandain Bembi bawa-bawa agama, tapi Bembi langsung sangar. Hahaha. Yang pada intinya gue jadi tahu ternyata nggak semua orang bisa terima kalau disinggung tentang keyakinannya. 

Ke sini-sini gue makin sadar, bahwa memaksakan ego itu adalah sumber malapetaka dalam sebuah perkawanan. Sikap sekarep dewe—yang ngerasa kita paling bener dan kawan kita salah. Dalam hidup nggak bisa gitu, Cong. Karena ketika orang lain salah belum tentu kita benar, begitu juga sebaliknya. Emang manusia mana sih yang nggak pernah ngelakuin kesalahan? Iya, sebagai seorang muslim, gue percaya bahwa Nabi Muhammad adalah manusia paling sempurna yang dipilih Tuhan. Tapi temen lo bukan nabi, Congky! Jadi ayolah saling mengerti. Sebenernya sih gampang, ketika kita nggak suka sikap temen kita, ambil contoh sifat manja. Atau gampang ngambekan, yang kalo ngomong suka nggak pake rahang. Coba cari tahu kenapa dia kayak gitu. Kita pelajari masa lalunya. Yakin deh, ketika kita tahu, maka pengertian itu akan muncul. Ooo, pantesan dia orangnya keras, ternyata dari kecil udah kayak gitu.... Ooo, pantesan aja si Anu manja banget, ternyata sampe sekarang makan masih disuapin. Ooo, pantesan aja si Nenoy suka nggak mau diajak kumpul-kumpul, ternyata di rumah dia harus ngejagain adik dan nyokapnya. Jangan langsung main delcon, main umbar aib dan icikiwir ke orang-orang, “Eh, si Ocit orangnya gitu, loh. Sebel gue. Lo jangan sampe temenan sama dia deh. Rugi!”. Nggak gitu juga keyles, Congky! Bagaimanapun lo pernah jadi temen baiknya dia, kan? Pernah ngerasain kebaikannya dia juga, kan? Pernah dibantu saat lo kesusahan juga, kan? Kalo emang udah nggak ngerasa nyaman temenan, kalo emang udah nggak bisa diajak ngobrol baik-baik, kalo kesalahan udah nggak bisa dimaafin, yaudah diem aja  (Aduh, jangan gitu deh, Cong, Tuhan aja Maha Pengampun, geh!). Kalo ini ya, kalo... Mending keep silent, stop stalking dan stop kepoing. Itu jauh lebih berpahala daripada bergerilya ke mana-mana. ^_^ 

Aduh, gue kok topik curhatan gue jadi ngambang ke mana-mana ya? Hahaha. Ya nggak apa-apalah, nggak lagi bikin skripsi ini, kan? Jadi... santai....
Yang jelas, intinya adalah, sok simpulkan sendiri.

Cinanggung, Serang-Banten, 27 Januari 2014

To Bembi: Thank ya, Nyet, udah jadi salah satu kawan terbaik gue. Selamat juga, nama lo berkali-kali gue sebut di blog ini. Semoga perkawanan kita awet sampe kakek-kakek. Aamiin. Eh, lo ke gerejanya yang rajin, dong, Congky! Jangan bisanya bilang gue Islam KTP aja. :p

 








About the Author

Setiawan Chogah / Author & Editor

Penulis buku "SMS Terakhir" | Corporate Communications Dompet Dhuafa Banten | Pemimpin Redaksi biem.co (Banten Muda Online) CP: +62 821 1040 9641

0 komen dari temen² gue:

Posting Komentar

Silakan dikomentari, Sob! : (◠‿◠)