Kamis, 29 Maret 2012

Pahit Dulu Baru Manis

Setiawan Chogah

Pahit Dulu Baru Manis
Wiih, Maret udah mau berlalu aje. Gak berasa ya Sob? Perasaan baru kemaren kita hura-hura ngerayain taon 2012 (hura-hura? lo aja kalee). Heheee. 

Betewe, omong-omong bulan Maret nih, gue ngerasa ini adalah bulan terberat buet gue (aseeek, mulai melow niye) Haish! Gue serius Sob. 

Gini, kenapa gue bilang Maret 2012 adalah bualn terberat buat gue? Ya iya dong, kalo gue bilang April, Mei, Juni, Juli, dst itu sama aja gue nunjukin kalo gue ini bego. :p 

Hufff, Sob. Kenapa ya, kebanyakan dari kita tidak pernah puas dengan keadaan yang udah dikasih sama Allah, termasuk gue juga sih. Jujur banget! Gue masih suka ngeluh dengan masalah-masalah yang dikasih Allah. Merasa saat ini gue adalah orang paling malang. Haeduuuh! Pelis dueh. Hehehee.

Pertama: 
Saat ini gue lagi ngejalanin peran sebagai mahasiswa tua di pertengahan semester 8. Beberapa temen satu angkatan gue udah menyandang titel ST. Houoooo, pasti seneng banget yak? Gak mikirin lagi yang namanya kuliah. *menghayal panjang*.


Sementara gue masih berjibaku dengan laporan praktikum gue *PRAKTIKUM TERAKHIR! AMIIIN :). Masih ngerjain laopran KP juga. Oh, kasian banget ya? 

Kedua:
Gue lagi tengah berduka cita. Gak tau kenapa gue merasa Maret adalah bulan penuh ujian buat gue yang notabene sangat berharap sekali pengen punya buku solo. Beberapa bulan yang lalu gue sempet ngirimin naskah gue ke penerbit dan heppynya mereka tertarik lalu minta gue buat ngirimin print out naskah gue tsb. Otomatis guenya excited banget dong! Iya doong, gue udah optimis banget tuh bakalan punya buku solo sebelum skripsi gue lahir duluan. Tapi gak tau kenapa, gue sempet shock begitu buka email kemaren sore. NASKAH GUE DITOLAK untuk ke 8 kalinya oleh penerbit *RIP* Yasudahlah. Mungkin belom saatnya gue punya buku solo.

Ketiga:
Gue begitu bernafsu untuk menembus sebuah majalah remaja ibukota dengan cerpen gue. Gue udah kirim beberapa naskah sebelumnya. Dan semuanya ditolak. Gue sempet ngambek dan berniat membleklis media eta. Tapi... kalo niat itu gue ekesekusi yang rugi siapa? GUE. Yang bego siapa? GUE. Yang gak dapet duit siapa? GUE LAGI. Masalah buat lo? Wekekekekkee. Atas dasar pemikiran di atas akhirnya gue kirim lagi naskah cerpen teranyar gue beberapa hari yang lalu. Dan dua hari kemudia gue dapet balesan dari Mas redakturnya. dan lo tau jawabannya apa? NASKAH GUE DITOLAK (Lagi) *mewek beneran*


Huffff, itulah hidup Sob. Tidak ada yang simsalabim di dunia ini. Kita kudu ngelewatin lika-liku hidup yang begitu puanjang dan rumit. Ibarat kata pepatah orang tua ni ya,"Kalo mau merasakan manis itu kayak apa, kita kudu ngerasain dulu yang namanya pahit sebagai pembanding.

Yap! Pepatah yang totally benerrrr! Kita memang kudu melakukan yang gak biasa untuk mendapatkan sesuatu yang luar biasa. :)) 

Gue baru saja selesai melahap buku gue yang bareng A Fuadi (Berjalan Menembus Batas). Jujur, buku ini baru gue bara beberapa halaman aja. Gue tipe orang yang gak suka baca yang temebl-tebel, Sob. Tapi sumpah gue nyesel, dan itu adalah kebiasaan yang buruk. Ternyata dari membaca kita bisa ngedapetin banyak pencerahan. Ide yang tumpul bisa kembali tajam dengan membaca. Alhasil, gue kembali sadar, ternyata tidak ada yang sia-sia di dunia ini. Sukses atau gagal itu berbanding positif dengan tingkat usaha dan doa kita. Selebihnya biarkan Allah yang bekerja. Dia maha tahu kok apa yang kita butuhkan. So! Jalanin hidup kita dengan Chemungudh!!!

About the Author

Setiawan Chogah / Author & Editor

Penulis buku "SMS Terakhir" | Corporate Communications Dompet Dhuafa Banten | Pemimpin Redaksi biem.co (Banten Muda Online) CP: +62 821 1040 9641

2 komen dari temen² gue:

Silakan dikomentari, Sob! : (◠‿◠)