Sabtu, 25 Februari 2012

Jangan Putus Asa, Percayalah dengan Kemampuanmu!

Setiawan Chogah
Jangan Putus Asa, Percayalah dengan Kemampuanmu! 

Bib... bib... 

Hape cakep saya berdering dua kali. Ada SMS masuk, seperti biasa, saya tipe orang yang tidak terlalu suka SMS-an. Satu menit pertama saya biarkan, paling juga SMS dari operator yang nanyain saya udah makan apa belom (heh?)

Menit kedua, saya meraih hape yang dari luput dari jamahan tangan. Dengan perasaan yang biasa saya mengintip dua baris pesan singkat yang nongol setelah saya klik 'baca pesan'.

Aslkm, mas setiawan bisa ke jurusan ti skr? Terima kasih
-yayan- 

Wedeh... saya mengernyitkan dahi. Perasaan tiba-tiba berkecamuk. Apa salah ada dosa? Mau kabur, ke mana? (Ke manaaa... ke manaa.. ke maanaa...) 

Yei... bukan tulisan yang disingkat itu yang membuat saya tiba-tiba didera saya takut, dag dig dug, dan tiba-tiba ingin berteriak histeris lalu terjun bebas dari lantai tiga Rau Trade Centre (hanya orang Serang yang tahu tempat ini)

Tapi itu lho, yang mengirimkan sms itu, lho. He-eh, Yayan, tepatnya Pak Yayan Harry Yadi, S.T, M.T. – yang notabene merupakan Ketua Jurusan Teknik Industri F.T. Untirta. Wedeeeh, aya naon yak

Saya diamkan beberapa menit. Saya panik harus membalas apa. Salah satu alasannya saat itu saya lagi tidak berada di kampus, kedua saya memikirkan kesalahan yang saya perbuat sepanjang 8 semester selama menjadi mahasiswa oon di TI. Ketiga, apakah Pak Kajur akan memberikan surat DO pada saya karena saya terlalu manis untuk menjadi seorang mahasiswa TI. Gubraks! :p

Tiga menit kemudian (sekitar segitulah) saya beranikan untuk membalas. Saya katakan kalau saya tidak ada kuliah dan tidak ngampus. Lagian kalaupun dikejarkan ke kampus jam segitu, sepertinya mustahil sekali, Cipocok-Cilegon itu lumayan jauh Cyiiin, sedangkan jam dinding pun tertawa di angka 5-nya. 

Oke, saya janjikan akan menghadap keesokan harinya, Kamis, 23 Feb 2012 pukul 10.00 pagi. 

Paginya dengan mata sembab namun tetap tampan, saya ngampus. Seperti dugaan, kuliah pertama dosennya tidak datang. Hmm, takol pun menjadi alternatif buat nongkrong sembari memikirkan nasib saya satu jam kemudian.

Jam 10 teng, dengan langkah malu-malu saya menuju lantai 2. Puas dengan aktivitas ngintip-ngintip akhirnya saya beranikan mengetuk pintu ruang jurusan dan... yesss... sepi! Hanya ada beberapa dosen. Saya lemparkan senyum paling manis yang pernah saya punya, lalu pura-pura bertanya sama salah seorang dosen di ruang utama, "Maaf, Ibu, Pak Yayan ada?" Kemudian dosen cantik itu melirik ruang kepala jurusan. Dengan senyum tak kalah manis dia menjawab, "Ada tuh." Aha! Padahal itu tak-tik saya aja, padahal dari tadi saya sudah tahu kalau Pak Yayan ada di ruangannya. Hadeeeh, ada-ada aja deh gue. :p

"Assalamualaikum...." sekali lagi saya meramu senyum paling manis, tapi gagal. Nerpes duluan.  Yang punya ruangan mendongak. Ada jedah beberapa detik.

"Mas Setiawan...?" beliau bertanya. 

"Hehee, iya, Pak." (nasib oh nasib, udah mau tamat, dosen masih gak apal nama gue. :p) 

"Ooo... silakan duduk, Mas Setiawan," lanjutnya begitu ramah.

Saya menjatuhkan pantat di kursi empuk, kemudian memasang tampang kalem dan sok serius. Heheheee... (tiba-tiba seperti menjadi peserta Sumatera Idol yang menunggu detik-detik pengumuman juara).

"Jadi begini Mas Setiawan. Ini ada undangan dari Serang, katanya Mas Setiawan suka nulis ya?" Pak Yayan memberikan selembar kertas undangan resmi pada saya. Saya terima, saya baca, (kemudian saya kunyah, kenyaaaang.) *eh.

Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional 2012. Apaaa? Ilmiah? Mendadak badan saya panas. 

"Iya... sangat diharapkan Mas Setiawan bisa berpartisipasi dalam hal ini. Kan sudah terbiasa nulis tuh, pasti bisalah." Pak Yayan semakin membuat dada saya sesak.

Alamaaaak! Cemana ini? Antara suka dan duka saya mempertimbangkan kesempatan dan KEPERCAYAAN ini. Di satu sisi saya kalut tak terhingga, rasanya sulit bagi saya mengemban beban ini, ya... bukan tanpa alasan. Seperti yang Pak Yayan sebut tadi, "Mas Setiawan kan udah biasa nulis, pasti bisalah." Tapi.... saya bisanya menulis fiksi, Sodara-sodara! Lalu ini... ini karangan ilmiah! ILMIAH. Ondeh mandeh, matilah denai, Mak. 

Di sisi lain, saya terharu yang amat sangat. Bagaimana tidak, saya bukanlah mahasiswa yang spesial di kampus. Buktinya, Pak Yayan saja tidak kenal dengan saya. Di kelas saya terdaftar sebagai anggota kubu mahasiswa cool dan berwibawa, sehingga tidak banyak suara. Hehehee. Ya... intinya saya sangat terlalu biasa sebagai mahasiswa. Lalu... kok bisa terharu? Mungkin Sodara-sodara bertanya. Ya iyalah... secara gitu lho *eh


Saya terharu saja, akhirnya kali ini bermanfaat juga buat kampus, buat almamater saya. Tidak pernah terpikirkan sebelumnya akan mendapatkan kepercayaan sebesar ini langsung dari kepala jurusan. Saya merasa begitu dihormati siang itu (ah, perasaan gue aja itu mah)

Dengan optimis dan begitu bersemangat, saya terima tawaran itu. Lagian sungguh tidak enak bila menolak. Sangat tidak sopan, bukan? Lalu Pak Yayan pun mendaftarkan nama saya ke sekretaris jurusan. "Setiawan Chogah" Hah? Saya tercekat! 

Dengan malu-malu, saya klarifikasi, "Maaf, Pak. Setiawan Chogah itu nama pena saya untuk tulisan fiksi." Ibu sekre pun tersenyum, "Dedi Setiawan, kan? Hehehe, dia mahasiwa saya, Pak. Kemarin ngambil PTLF sama saya," terang beliau dengan tetap tersenyum. Dalam hati saya begitu sumringah, ternyata ada lho dosen yang hafal nama saya. Ohhhh, pengen mewek *eh. 

Kontan, Pak Yayan pun terkekeh, "Hehehe, lalu Chogah itu artinya apa?" tanyanya kemudian. Saya menjawab dengan sangat diplomatis. "Chogah itu bahasa Padang, Pak. Artinya bagus," saya menjelaskan singkat, padat, dan tepat. Ye ye ye

Itulah sekelumit kisah lucu saya minggu ini. Sesuatu yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Ya... saya menjadi teringat kata-kata salah seorang penulis panutan saya, Bang Guntur Alam dalam sebuah percakapan kami, "Jangan putus asa, percayalah dengan kemampuanmu! Tak usah cari pujian, tak usah sibuk mencari apresiasi orang. Ia akan datang sendiri, Gah." 

Ya... itu telah terbukti, intinya lakukan niat baik dengan cara baik-baik dan Insya Allah hasilnya pun yang terbaik. 

Alhasil, dua hari dua malam saya berjibaku dengan artikel ilmiah, membuang jauh-jauh kata-kata puitis, majas, setting, penokohan, dan lain sebagainya. Hmm..., sulit ternyata, Sodara-sodara! Tapi, ya dengan tekad bulat pantang menyerah (cieee...) akhirnya selesai juga di ambang detlen. 

Terima kasih buat semua yang berperan besar dalam hal ini; Pak Yayan, Bu Ummi, Bu Lely, Akbar, Intan. Sudirman, Arlius, Endang, Agus Salim. TO FIGH WIN TI *Yeaaah!



Serang, 25 Februai 2012

About the Author

Setiawan Chogah / Author & Editor

Penulis buku "SMS Terakhir" | Corporate Communications Dompet Dhuafa Banten | Pemimpin Redaksi biem.co (Banten Muda Online) CP: +62 821 1040 9641

4 komen dari temen² gue:

  1. bener ntu bangg .... tulisan abg kerenn :)
    maaf sebelumnya bang , abg alumni cendekia ya ?
    prkenalkan bg saya puja siswi sma n agam cendekia aktn 6,puja pengen bgt jd penulis nnti wktu kuliah bg ... apa aja trik-trik jd penulis ntu bg ?

    BalasHapus
  2. bener ntu bangg .... tulisan abg kerenn :)
    maaf sebelumnya bang , abg alumni cendekia ya ?
    prkenalkan bg saya puja siswi sma n agam cendekia aktn 6,puja pengen bgt jd penulis nnti wktu kuliah bg ... apa aja trik-trik jd penulis ntu bg ?

    BalasHapus
  3. @puja putri's blog:
    Hai Puja, makasih ya udah mau mampir :)) Yap, Abang Alumni AC angkatan 2. Silakan! Niatmu bagus, add FB Abang aja, nanti silakan komen dan Abang tarik ke forum penulisan :)

    BalasHapus

Silakan dikomentari, Sob! : (◠‿◠)