Sabtu, 23 April 2011

Oleh-Oleh buat Nyokap

Setiawan Chogah
Sudah cukup lama gue gak curhat di kolom CurCol. Hari ini, tiba-tiba gue pengen cerita. Tapi ini bukan tentang kegilaan dan kesialan yang gue alami. Hari ini gue pengen lebih dewasa *hehee

Guys, bagi kalian yang umurnya udah 20 taon, 21, 22, ....... , dan masih lajang, pernah gak sih kalian berfikir ingin memberikan sesuatu yang berharga buat orang yang kalian cintai, yaitu nyokap kalian?

Tadi sore nyokap gue balik ke Padang, beberapa bulan ini beliau ngunjungin gue dan keluarga di sini. Tapi lo tau? Gue gak bisa ngasih oleh-oleh yang bisa dibawa nyokap ke kampung sebagai pemberian dari anaknya, yaitu gue. Gue malu pada diri gue sendiri, sebenernya gue pengen banget beliin nyokap sesuatu, apapun itu. Tapi itu hanya menjadi sebatas keinginan. Saat ini gue bener-bener lagi mengalami krisis finansial. Dalam hati gue marah pada diri gue sendiri, mengapa keinginan untuk membelikan nyokap oleh-oleh gak gue lakuin dari awal waktu gue masih ada sedikit duit lebih,

Tadi, waktu nyokap pamit, dan beliau meluk gue sambil nangis, swear! saat itu gue merasakan kalau gue bener-bener gak ada harganya sebagai seorang anak. Sembari menyembunyikan bening yang berpendar di mata gue, dalam hari gue berbisik "Mak, maapin anakmu gak saat ini gak bisa ngasih oleh-oleh buat Amak dan Abak di kampung, tapi aku janji sebagai gantinya aku akan lebih bersungguh-sungguh menyelesaikan S1-ku." 

Selamat Jalan, Mak. Sampai Jumpa lagi di tanah Sumatera,


About the Author

Setiawan Chogah / Author & Editor

Penulis buku "SMS Terakhir" | Corporate Communications Dompet Dhuafa Banten | Pemimpin Redaksi biem.co (Banten Muda Online) CP: +62 821 1040 9641

0 komen dari temen² gue:

Posting Komentar

Silakan dikomentari, Sob! : (◠‿◠)